ads

Jambiline.com, Jambi – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali memeriksa saksi atas kasus suap pengesahan RAPBD Provinsi Jambi tahun 2018 di Polda Jambi, Kamis (5/8/2021).

Dari pantauan Jambiline.com dilokasi, Mantan asisten III Setda Provinsi Jambi Saifuddin keluar dari ruang pemeriksaan KPK, langsung dikejar oleh Para Awak Media.

Saifuddin mengatakan kedatanganya untuk memberikan kesaksian terhadap 6 orang terkait kasus ketok palu.

“Memberi keterangan untuk Apif, Saparudin, Zainul Arfan, Wiwid, Eka, Fahrurrozi. Dari enam yang dimintai keterangan saya tidak tau sama sekali,” katanya.

Saifuddin mengatakan penyidik KPK mempertanyakan uang ketok palu untuk tahun 2017, namun pada saat itu dirinya masih menjabat sebagai Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jambi.

“Ditanya KPK untuk tahun 2017, saya tidak tahu kalau tahun 2017, soalnya tahun itu saya masih menjabat di Dinas Perikanan,” katanya.

Disinggung apakah dirinya sebagai kunci pada kasus tersebut, dirinya mengaku tidak tau. “Tidak tahu juga, mungkin ada lainnya kita tidak tahu juga. Saya diundang KPK pada tanggal 4 kemarin tetapi saya di Sabak, mungkin orang tidak tahu kalo saya sudah bebas (Penjara-red),” tutupnya. (*)

Komentar Akun Facebook